Wow Fosil Harta Karun Kembali Ditemukan, 70 Tahun Hilang

Situs fosil yang ditemukan pada 1951 dan kemudian hilang kini ditemukan lagi (Live Science/Ferraz et al)

JAKARTA, - Para ilmuwan akhirnya menemukan kembali situs fosil yang hilang di Brasil. Situs ini  awalnya ditemukan 70 tahun yang lalu tetapi para peneliti kemudian kehilangan jejaknya yang berada di lokasi terpencil. 

Kondisi geologis yang unik di situs yang telah lama hilang melestarikan harta paleontologi yang dapat membantu menjelaskan salah satu peristiwa kepunahan terbesar dalam sejarah Bumi.

Situs yang ditemukan kembali ini dikenal sebagai Cerro Chato dan  terletak di dekat perbatasan Brasil dengan Uruguai di negara bagian selatan Rio Grande do Sul. Sekitar 260 juta tahun yang lalu, menjelang akhir periode Permian (299 juta hingga 251 juta tahun yang lalu) kondisi di situs tersebut ideal untuk menjebak dan mengawetkan organisme mati. 

Baca Juga :

Akibatnya beberapa lapisan berbatu di Cerro Chato penuh dengan fosil halus terutama tumbuhan, yang biasanya tidak memfosil seperti halnya hewan karena tidak memiliki bagian yang keras.

Ahli paleontologi yang pertama kali menemukan Cerro Chato pada tahun 1951 sangat tertarik dengan peninggalan Permian yang sangat terpelihara dengan baik. Sayangnya, tanpa landmark yang mudah diingat atau teknologi modern seperti GPS, para peneliti tidak dapat secara akurat merekam koordinat geografis situs secara akurat. 

Ketika mereka berusaha untuk kembali ke harta karun Permian, mereka tidak dapat menemukannya. Setelah beberapa kali mencoba menelusuri kembali langkah mereka, tim menghentikan pencarian dan menyatakan situs tersebut hilang. Namun sekelompok peneliti baru mengambil mantel dan berhasil menemukan lokasi yang hilang pada tahun 2019.

"Selama beberapa dekade lokasi  ini tidak diketahui yang mengilhami tim peneliti baru untuk melakukan  perburuan harta karun besar-besaran untuk menemukannya lagi,” kata Joseline Manfroi, ahli paleobotani di University of Vale do Taquari di Rio Grande do Sul dalam studi baru yang menjelaskan situs yang ditemukan kembali tersebut. 

"Untungnya, setelah sekian lama, kami akan memiliki kesempatan untuk terus menulis sejarah [situs], melalui catatan fosil," kata Manfroi dalam sebuah pernyataan yang dikutip Live Science Sabtu 25 Juni 2022.

Puncak gunung es

Sampai saat ini lebih dari 100 fosil – kebanyakan tumbuhan, bersama dengan beberapa ikan dan moluska – telah ditemukan di Cerro Chato oleh tim asli dan oleh rekan penulis studi baru. Para peneliti melaporkan beberapa tanaman yang menjadi fosil adalah nenek moyang tumbuhan runjung dan pakis modern.

Namun, tim baru mencurigai bahwa fosil ini hanyalah puncak gunung es. Ketika peneliti asli menemukan situs tersebut, mereka hanya mampu menggores permukaan deposit fosil Cerro Chato sebelum mereka kehilangan jejak lokasinya, Dan  meskipun ditemukan kembali hampir tiga tahun lalu, masih banyak tanah yang harus disingkap.

 "Area yang akan dieksplorasi sangat besar," kata penulis utama studi Joseane Salau Ferraz, kandidat doktor di Universitas Federal Pampa di Rio Grande do Sul, dalam pernyataannya. "Saya memperkirakan bahwa kami belum menjelajahi 30% dari semua ruang yang tersedia."

Fosil tumbuhan di Cerro Chato dapat membantu para peneliti lebih memahami tentang perubahan iklim drastis yang terjadi menjelang akhir Permian. Perubahan  yang memicu  kepunahan yang memusnahkan sekitar 90% kehidupan di Bumi. 

"Fosil yang kami pelajari memiliki kepentingan global, karena merupakan kesaksian langsung dari perubahan lingkungan yang terjadi selama periode Permian," kata Ferraz. "Studi ini akan membantu kami untuk mengambil informasi tentang distribusi tanaman ini di seluruh dunia."

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Amirudin Zuhri pada 26 Jun 2022 

Bagikan
Susilawati

Related Stories