Harga Minyak Dunia Naik, ini Penjelasan OPEC

Pengangkut Curah Yan Dun Jiao 1 di Pelabuhan Peti Kemas Vostochny di tepi Teluk Nakhodka (Reuters/Tatiana Meel)

JAKARTA - PascaAmerika Serikat menindak ekspor minyak rusia, harga minyak naik tipis pada Selasa, 14 November 2023 menyusul kekhawatiran terganggunya pasokan. Meskipun demikian, OPEC menyebut fundamental pasar tetap kuat meski harga minyak dunia naik. 

Minyak mentah berjangka Brent naik 33 sen, atau 0,4%, menjadi US$82,85 per barel pada 0113 GMT. Minyak mentah berjangka WTI AS juga naik 33 sen, atau 0,4%, menjadi US$78,59 per barel.

Dalam laporan bulanannya, Organisasi Negara Pengekspor Minyak itu menyalahkan spekulan atas penurunan harga baru-baru ini. Ini juga sedikit menaikkan perkiraan tahun 2023 untuk pertumbuhan permintaan minyak global dan tetap pada prediksi tahun 2024 yang relatif tinggi.

Baca Juga:

Pekan lalu, harga minyak merosot ke level terendah sejak Juli, dilemahkan oleh kekhawatiran bahwa permintaan dapat berkurang di konsumen minyak utama AS dan China.

Dilansir dari Reuters, Selasa, 14 November 2023, harga konsumen China berayun lebih rendah pada bulan Oktober ke level yang tidak terlihat sejak pandemi COVID-19 dan ekspor untuk bulan tersebut mengalami kontraksi lebih dari perkiraan.

“Sentimen negatif belakangan ini mendorong OPEC untuk mengulang pandangannya bahwa keseimbangan pasokan global tetap ketat, dan konsumsi berada dalam kondisi baik,” kata analis ANZ Research dalam catatan mereka pada Selasa.

Pembicaraan yang dihidupkan kembali di Irak untuk memulai kembali pipa minyak dapat menjadi kendala bagi pasar, demikian juga yang disebutkan dalam catatan tersebut.

Menteri Minyak Irak berharap dapat mencapai kesepakatan dengan Pemerintah Regional Kurdistan dan perusahaan minyak asing untuk melanjutkan produksi minyak dari ladang minyak di wilayah Kurdistan dan melanjutkan ekspor minyak utara melalui pipa Irak-Turki.

Sejak 25 Maret, Turki telah menghentikan ekspor sebesar 450.000 barel per hari (bph) melalui pipa Irak-Turki setelah adanya putusan arbitrasi International Chamber of Commerce. Harga minyak juga didukung oleh tindakan keras AS terhadap ekspor minyak Rusia, yang berpotensi mengganggu pasokan.

Departemen Keuangan AS telah mengirimkan pemberitahuan kepada perusahaan pengelola kapal yang meminta informasi tentang 100 kapal yang diduga melanggar sanksi Barat terhadap minyak Rusia, langkah terbesar Washington sejak pembatasan harga yang diberlakukan untuk membatasi pendapatan minyak ke Moskow.

Baca Juga:

Selain itu, departemen energi AS telah membeli 1,2 juta barel minyak untuk membantu mengisi kembali Cadangan Minyak Strategis setelah menjual jumlah terbesar yang pernah ada dari persediaan tahun lalu.

Titik fokus untuk pasar termasuk laporan pasar minyak bulanan terbaru Badan Energi Internasional di kemudian hari.

Data inflasi AS juga akan dipublikasikan pada Selasa, sementara data indeks harga produsen AS dijadwalkan pada Rabu, 15 November 2023.

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Distika Safara Setianda pada 14 Nov 2023 

Bagikan
Nila Ertina

Related Stories