Operasional Spotify Terganggu PascaPHK 1.500 Karyawan

CEO Spotify, Daniel Ek (Istimewa)

JAKARTA - Sebanyak 1.500 karyawan telah dilakukan pemutusan hubungan kerja (PHK)  yang telahmenimbulkan tantangan besar bagi operasional harian Spotify.

CEO Spotify, Daniel Ek mengungkapkan memberhentikan 1.500  karyawan pada bulan Desember ternyata menciptakan "tantangan besar" bagi Spotify. Hal ini disampaikan CEO perusahaan tersebut dalam panggilan pendapatan kepada investor Selasa (24/4/2024) seperti dikutip TrenAsia.com dari Business Insider. 

Ek menyatakan bahwa meskipun keputusan tersebut merupakan langkah strategis yang tepat, namun ternyata lebih mengganggu operasional harian Spotify daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Baca Juga:

Namun, Ek segera memastikan kepada investor bahwa perusahaan berhasil mengatasi tantangan tersebut.

"Membutuhkan waktu bagi kami untuk menemukan pijakan kami, tetapi lebih dari empat bulan setelah perubahan tersebut, saya yakin kami kembali ke jalur yang benar," tambah Ek.

Dan tampaknya keputusan tersebut mungkin telah memberikan hasil positif bagi Spotify.

Pada hari Selasa, Spotify melaporkan pendapatannya untuk kuartal pertama tahun 2024, di mana mereka mencatat keuntungan kuartalan sebesar US$210 juta. Hal ini menandai perubahan dari kerugian sebesar US$241 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Didirikan pada tahun 2006, Spotify telah menjadi platform utama bagi para pendengar musik yang ingin menikmati lagu-lagu terbaru.

Album Paling Banyak Diputar

Pada hari Sabtu, Spotify mengumumkan bahwa album terbaru Taylor Swift, "The Tortured Poets Department," menjadi album paling banyak diputar dalam satu hari di platform tersebut.

Taylor Swift sendiri menjadi "artis paling banyak diputar dalam satu hari dalam sejarah Spotify," seperti yang diungkapkan oleh perusahaan tersebut dalam sebuah posting di Instagram.

"Kami telah berbicara tentang tahun 2024 sebagai tahun monetisasi, dan kami telah mewujudkannya," kata Daniel Ek pada hari Selasa.

"Saya merasa baik tentang perubahan yang kami lakukan dan tetap sangat yakin dengan kemampuan kami untuk mencapai rencana ambisius yang telah kami garisbawahi," tambahnya.

Baca Juga:

Perubahan ini datang setelah Spotify melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap 2,3 ribu pekerja selama tiga putaran di tahun sebelumnya. Selain pemutusan hubungan kerja terhadap 1,5 ribu karyawan pada bulan Desember, Spotify juga memutuskan hubungan kerja dengan sekitar 600 karyawan pada Januari 2023 dan 200 staf lainnya pada bulan Juni.

Pemutusan hubungan kerja tersebut, menurut Ek pada bulan Desember, diperlukan karena Spotify perlu menjadi lebih "tanpa henti berdaya."

"Kami masih memiliki terlalu banyak orang yang ditugaskan untuk mendukung pekerjaan dan bahkan melakukan pekerjaan seputar pekerjaan daripada berkontribusi pada peluang dengan dampak nyata," tulis Ek dalam sebuah pos blog pada saat itu.

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Rumpi Rahayu pada 25 Apr 2024 

Bagikan
Nila Ertina

Related Stories